Pertamina setor PBBKB Rp200 miliar ke Provinsi Bengkulu di 2023

Bengkulu, Solusi-news.com – Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagsel pada 2023 menyetor pajak bahan bakar kendaraan bermotor (PBBKB) senilai Rp200 miliar ke pemerintah Provinsi Bengkulu.

“Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagsel telah menyetorkan PBBKB senilai Rp200 miliar ke Pemerintah Provinsi Bengkulu. Pertamina terus berkomitmen aktif dalam mendorong peningkatan ekonomi daerah dan Indonesia, salah satu kontribusi nyata tersebut melalui PBBKB,” kata Area Manager Communication, Relation & CSR Sumbagsel Tjahyo Nikho Indrawan lewat pesan elektronik diterima di Bengkulu, Selasa.
PBBKB menurut dia merupakan pajak atas penggunaan semua jenis bahan bakar cair atau gas untuk kendaraan bermotor. Dalam hal ini lanjut dia untuk wilayah Provinsi Bengkulu dikenakan tarif sebesar 10 persen.
Pemungutan PBBKB dilakukan oleh penyedia bahan bakar bakar bermotor sebagai wajib pungut sesuai dengan Peraturan Gubernur Bengkulu nomor 2 Tahun 2020.
PT Pertamina Patra Niaga telah melakukan kewajibannya dalam melakukan penyetoran PBBKB selama periode Januari hingga Desember 2023.
“PBBKB merupakan salah satu pendapatan yang sangat memiliki dampak yang signifikan bagi pemerintah daerah dalam melakukan pembangunan daerah,” kata Nikho.
Nikho menjelaskan untuk meningkatkan pendapatan daerah dari PBBKB yang berasal dari penyedia BBM, Pertamina tentunya berupaya agar penjualan BBM non-subsidi dapat terus meningkat di tengah lingkungan bisnis yang semakin kompetitif.

“Pertamina sangat taat dan patuh terhadap kebijakan regulasi pemerintah khususnya di bidang perpajakan,” kata dia.

Pertamina menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada masyarakat di seluruh wilayah Sumbagsel termasuk Bengkulu yang telah memilih menggunakan bahan bakar minyak (BBM) berkualitas serta ramah lingkungan dari Pertamina.
Dia berharap minat masyarakat untuk menggunakan BBM berkualitas yakni Pertamax Series dan Dex Series semakin meningkat karena akan berdampak langsung kepada setoran pajak yang dapat dimanfaatkan untuk pembangunan wilayah provinsi setempat.
“Terima kasih kepada masyarakat yang terus menggunakan BBM berkualitas. Peningkatan penggunaan BBM berkualitas sangat berdampak pada pendapatan daerah melalui PBBKB, sehingga geliat pembangunan di daerah dapat terus tumbuh” ujar Nikho.
Sumber : AntaraBengkulu
Editor : Putri
Leave a comment